IQ Rasulullah SAW 7000?

Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang telah menerima wahyu,bahwa sesungguhnya Tuhan kau ituadalah Tuhan Yang Maha Esa”. Maka barangsiapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal shalih dan janganlah ia mempersekutukan dengan sesuatu pun dalam beribadah kepada Tuhannya.” (QS. Al Kahfi: 110)

Awal tahun 1437 Hijriyah ini diisi dengan kajian thibbun nabawi selepas shubuh tanggal 1 Muharram. Beberapa tahun terakhir, pengobatan ala Rasulullah SAW cukup berkembang pesat. Banyak referensi dan informasi yang dapat ditemukan seputar thibbun nabawi, hijamah (bekam), habbatus sauda dan hal-hal lain terkait dengan pengobatan ala Rasulullah SAW. Beberapa informasi dan kontroversi juga kerap menyertai pembahasan ini termasuk berkenaan dengan konspirasi vaksinasi. Namun ada satu informasi yang disampaikan pembicara dan mengusik logika. Sebuah penelitian menyebutkan bahwa IQ (Intelligence Quotient/ Kecerdasan Inteligensi) Rasulullah Muhammad SAW mencapai angka 7000, sangat jauh dibandingkan IQ seorang jenius sekalipun. Benarkah?

Serangkaian tes untuk memilih orang dengan kualifikasi tertentu memang sudah lama dikenal dan dilakukan manusia, namun tes inteligensi baru berkembang pada abad ke-19, sehingga sudah pasti tidak ada hadits yang menjelaskan tentang besaran IQ Rasulullah SAW. Jika memang benar ada penelitian terkait hal tersebut tentu dilakukan melalui studi literatur dengan kemungkinan bias yang tinggi. Selama ini saja pendekatan kuantitatif tes IQ banyak menuai kritik dengan berbagai perspektif. Dalam catatan sejarah, orang yang memiliki IQ tertinggi adalah William James Sidis yang memiliki IQ sekitar 250 – 300, sementara tokoh seperti Einstein dan Bill Gates memiliki IQ sekitar 160. IQ manusia ini terdistribusi normal, dimana jumlah terbesar ada pada kategori IQ rata-rata sementara mereka yang jenius (very superior) dan yang memiliki IQ jauh di bawah rata-rata (mental defective) jumlahnya sedikit. Jika rata-rata IQ manusia ada di kisaran 90 – 110, maka IQ 7000 jelas tidak masuk akal.

Jika disampaikan bahwa penilaian didasarkan pada kajian literatur bagaimana Rasulullah SAW merespon pertanyaan para shahabat maka bias semakin terjadi. Perkataan Rasulullah SAW adalah bimbingan wahyu Allah SWT, bukan kemauan dan kemampuan beliau sendiri. Jika kecepatan respon dijadikan salah satu indikator kejeniusan, nyatanya tidak semua pertanyaan dapat direspon cepat oleh Rasulullah SAW karena menunggu wahyu. Misalnya ketika para istri Rasulullah SAW meminta tambahan nafkah paska Perang Hunain yang baru terjawab beberapa waktu lamanya dengan turunnya Surah Al Azhab ayat 28 – 29. Atau ketika utusan kafir Quraisy bertanya tentang berbagai hal yang Rasulullah SAW tidak bisa menjawabnya dan menjanjikan jawabannya esok hari. Ternyata wahyu dari Allah SWT tak kunjung datang hingga 15 hari sebagai pelajaran karena kala itu Rasulullah SAW lupa mengucapkan In syaa Allah. Hal ini tertuang dalam Al Qur’an Surah Al Kahfi. Jadi, apa benar IQ Rasulullah SAW mencapai 7000?

Lalu, bukankah Rasulullah SAW memiliki sifat fathonah (cerdas)? Ya, apa yang beliau tawarkan untuk meletakkan Hajar Aswad sehingga beliau digelari Al-Amin adalah sebuah solusi cerdas. Membangun masjid dan mempersaudarakan Muhajirin dan Anshor setelah hijrah adalah strategi cerdas. Namun kecerdasan Rasulullah SAW ini bersumber pada satu kecerdasan utama: spiritualitas. Kecerdasan spiritualitas inilah yang menguatkan beliau menjadi pribadi yang cerdas secara intelektual, mental, emosional, sosial, adversitas, dan kreativitas. Jadi bukan kecerdasan intelektual yang jadi ukuran. Betapa banyak orang jenius yang tidak jadi apa-apa. Dunia pendidikan pun kian sadar bahwa sekadar kecerdasan intelektual di ranah kognitif tidak cukup untuk menghasilkan SDM unggul. Sayangnya, dunia pendidikan Barat hanya mengenal aspek psikomotorik (adversitas) dan afektif (sosial) sebagai pelengkap aspek intelektual, padahal aspek spiritual jauh lebih mendasar.

Keteladanan Rasulullah SAW adalah menyeluruh pada semua aspek bukan karena intelektualitasnya yang super jenius –dan ternyata tidak penting. Namun keunggulan pada kecerdasan spiritual lah yang mengantarkan beliau menjadi pribadi dengan kecerdasan paripurna. Jadi secara intelektual, Rasulullah SAW mungkin saja memiliki keterbatasan sehingga bisa keliru memilih strategi perang, misalnya. Atau dalam sebuah hadits riwayat Muslim pernah juga beliau keliru ketika menyarankan petani kurma di Madinah untuk tidak melakukan penyerbukan kurma sehingga mereka malah mengalami gagal panen. Ketika hal tersebut dilaporkan ke beliau, Rasulullah SAW menjawab, “ Aku hanyalah manusia. Jika aku memerintahkan sesuatu tentang agama, ikutilah. Tetapi jika aku memerintahkan sesuatu yang berasal dari pendapatku, sebenarnya aku hanyalah seorang manusia. Kalian lebih tahu tentang urusan dunia kalian”. Jadi, masih perlukah membanggakan (ataupun mempermasalahkan) IQ Rasulullah SAW?

Satu lagi catatan berkenaan dengan pernyataan di atas adalah begitu mudahnya umat Islam menyebarkan informasi hoax yang terkesan membanggakan. Saya membayangkan betapa seringnya pembicara menyampaikan bahwa IQ Rasulullah SAW 7000 di berbagai forum, kemudian peserta yang hadir membenarkannya untuk kemudian menyebarkannya juga. Kemudian diungkap fakta bahwa IQ maksimal hanya sekian ratus sehingga tidak mungkin ada assessment yang menghasilkan IQ manusia hingga 7000. Sesuatu yang tadinya membanggakan pun bisa berubah jadi memalukan jika dibungkus dengan kepalsuan yang berlebihan. Kasus serupa banyak terjadi misalnya terkait masuk Islamnya seorang ilmuwan atau tokoh agama lain yang begitu mudah tersebar tanpa diperiksa kebenarannya. Ketika klarifikasi disampaikan yang tampak hanyalah keluguan –jika tidak bisa disebut kebodohan—umat Islam. Apalagi jika klaim IQ Rasulullah SAW tersebut hanya dijadikan alat jualan produk nutrisi otak dengan cover thibbun nabawi, tentu sangat tidak pantas. Umat muslim harus lebih cermat dalam menerima, mengolah dan menyebarkan informasi di era informasi seperti sekarang ini. Dan akhirnya, segala kebenaran hanyalah datang dari sisi Allah SWT. Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in…

Leave a Comment


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>