Kaleidoskop 2016 Kelabu (1/2)

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.”
(QS. Al Hadid: 22-23)

Baru 15 hari tahun 2016 berjalan, kabar duka itu datang. Ayahku pergi untuk selamanya, menemui Rabbnya. Kala itu jiwaku begitu hampa, hingga ketika memandikannya pun aku masih tak percaya. Baru ketika menguburkannya lah entah mengapa air mata ini tiba-tiba mengalir seakan tak bermuara. Bahkan hingga saat ini, hampir setahun setelah kepergiannya, setiap kali berkunjung ke rumah orang tua, perasaan bahwa beliau masih ada tetap terasa. Di hari-hari selanjutnya sepanjang 2016 juga seakan tidak terhitung bacaan istirja’ yang kuucapkan, mulai dari teman, orang tua dari teman ataupun tetangga hingga beberapa tokoh yang inspiratif meninggal di tahun ini. Beberapa waktu lalu dalam acara shubuh keliling, Kepala Rukun Warga menyampaikan bahwa kas RW untuk uang duka habis karena banyak sekali yang meninggal dunia di tahun ini. Di akhir tahun ini pun keluargaku kembali berduka karena suami dari keponakan ayahku meninggal dunia karena sakit yang sudah cukup lama dideritanya.

Tahun 2016 adalah tahun penuh duka. Bukan hanya aku yang merasakan, tapi mungkin seruruh dunia. BBC melansir sepanjang tahun 2016 ada lebih dari 42 orang terkenal yang meninggal dunia. Dalam rekap tim obituari BBC, jumlah tersebut jauh lebih besar dibandingkan data tahun-tahun sebelumnya. Wikipedia Indonesia bahkan sudah me-list 94 nama tokoh yang meninggal pada rentang Januari hingga Oktober 2016.

Sebut saja nama-nama seperti Boutros Boutros Ghali (mantan Sekjen PBB), Nancy Reagan (mantan ibu Negara AS), Islam Karimov (Presiden Uzbekistan Pertama), Shimon Peres (mantan PM Israel), Fidel Castro (mantan presiden Kuba) yang meninggal di tahun 2016. Raja Thailand, Bumibol Adulyadej (88 tahun) yang telah memimpin selama tujuh dekade juga menghembuskan nafas terakhir di tahun ini. Thailand pun menetapkan masa berduka selama setahun dengan pengibaran bendera setengah tiang selama 30 hari.

Daftar mantan Kepala Negara yang meninggal di tahun ini terbilang banyak, di antaranya Merab Chigoev (Ossetia Selatan), Oscar Humberto (Guatemala), Patricio Alywin (Chili), Patrick Manning (Trinidad Tobago), Michel Rochard (Perancis), Thorbjorn Fallldin (Swedia), Alphons Egli (Swiss), S. R. Nathan (Singapura), Carlo Azeglio Ciampi (Italia), Antonio Mascarenhas Monteiro (Tanjung Verde), dan Sixto Duran Ballen (Ekuador). Sedikitnya lima tokoh penerima nobel pun menghembuskan nafas terakhirnya di tahun ini.

Indonesia juga kehilangan banyak tokoh, baik yang masih aktif maupun sudah purna tugas. Sebutlah Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Husni Kamil Malik yang meninggal di usia 40 tahun dan masih aktif. Ada pula Muhammad Sani (Gubernur Kepulauan Riau) dan Utje Hamid Suganda (Bupati Kuningan) yang berpulang dalam keadaan masih menjabat. Selain itu, tahun ini Indonesia juga kehilangan Jacob Nuwawea (mantan Menakertrans), Adi Sasono (mantan Menkop dan UKM), Maftuh Basyuni (mantan Menag), Sutan Bhatoegana (mantan anggota DPR RI) dan Ali Musthafa Ya’qub (Imam Masjid Istiqlal).

Tahun 2016 juga menjadi tahun kelabu di dunia olahraga, ditandai dengan meninggalnya legenda tinju, Muhammad Ali, dan legenda sepakbola, Johan Cruijff. Tragedi yang hampir menewaskan seluruh pemain dari tim (calon) juara Copa Sudamericana di penghujung tahun seakan melengkapi duka di tahun ini. Pesawat yang ditumpangi seluruh personil tim Chapecoense (Brazil) jatuh karena kehabisan bahan bakar dalam perjalanan menyambangi kandang Atletico Nacional di Kolombia. Dunia hiburan, baik dalam maupun luar negeri juga berduka, sebut saja nama David Bowie, Alan Rickman, Budi Anduk, Deddy Dores, Mike Mohede, dan Eddy Silitonga yang meninggal di tahun ini.

Bumi pun seakan ikut berduka, musibah dan bencana alam silih berganti datang. Hampir semua jenis bencana terjadi di tahun ini. Amerika merasakan mulai dari badai salju dan badai Matthew, banjir Lousiana, hingga kebakaran hutan di California dan Tennessee. Gempa besar terjadi di berbagai penjuru bumi, mulai dari Taiwan, Ekuador, hingga Italia. Belum lagi gempa disertai tsunami di Fukushima – Jepang, dan Selandia Baru. Indonesia tahun ini juga penuh bencana. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat ada 5578 gempa terjadi sepanjang tahun 2016 termasuk gempa Mentawai dan Aceh yang terbilang besar. Banjir juga terjadi di penjuru nusantara, mulai dari Aceh, Riau, Bangka, Jakarta, Bandung, Garut, Jawa Timur hingga Bima. Belum lagi bencana lain seperti letusan Gunung Sinabung ataupun longsor Purworejo dan Banjarnegara. BNPB menyebut sudah terjadi 2.342 bencana sepanjang tahun 2016 di Indonesia. Jumlah ini jauh lebih besar dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang tidak pernah menembus angka 2000 bencana.

(bersambung)

Leave a Comment


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>