Tag Archives: loyalitas

Dan FPL (Musim Ini) Pun Usai… (1/2)

Football is a game about feelings and intelligence” (Jose Mourinho)

Berbagai liga sepakbola Eropa telah selesai. Beberapa liga bahkan selesai lebih awal akibat pandemi Covid-19. Liga Perancis (Ligue 1) selesai di pekan ke-28 dengan pertandingan Lille vs Lyon pada 8 Maret 2020 sebagai pertandingan pamungkas. PSG ditetapkan sebagai juara Ligue 1 setelah memuncaki klasemen dengan selisih 12 poin plus satu pertandingan lebih banyak dibandingkan Marseille di posisi runner-up. Hingga saat ini kasus positif corona di Perancis masih terus bertambah pun sudah melewati puncaknya. Perancis ada di urutan ke-19 dengan lebih dari 180 ribu kasus corona dan fatality rate mencapai 16,7%. Liga Belgia (Jupiler League) juga dihentikan lebih awal menyisakan satu pertandingan di babak reguler. Club Brugge yang memimpin klasemen babak reguler dengan selisih 15 poin dinobatkan sebagai juara. Biasanya setelah babak reguler, Jupiler League dilanjutkan dengan babak play-off yang mempertemukan tim 6 besar untuk menentukan juara. Kurva Covid-19 Belgia juga serupa dengan Perancis namun dengan jumlah kasus corona 65 ribuan. Liga Belanda (Eredivisie) juga berakhir lebih awal. Pertandingan FC Groningen vs PSV Eindhoven pada 8 Maret 2020 (pekan ke-26) menjadi pertandingan terakhir musim ini. Dan tidak ada juara Eredivisie musim ini.

Beberapa liga lain yang lanjut setelah sempat dihentikan akibat Covid-19 juga telah selesai. Liga Jerman (Bundesliga) yang mulai kembali bergulir 16 Mei 2020 telah selesai pada 27 Juni 2020 dengan Bayern Munchen sebagai juaranya, selisih 13 poin dari Borussia Dortmund di posisi runner-up. Kemenangan atas tuan rumah Werder Bremen 0-1 pada 16 Juni 2020 sudah memastikan gelar juara Bayern Munchen untuk delapan musim secara berturut-turut. Liga Spanyol (La Liga) yang mulai kembali bergulir 11 Juni 2020 telah selesai pada 19 Juli 2020 dengan Real Madrid sebagai jawaranya, terpaut lima poin dengan Barcelona di posisi kedua. Kemenangan 2-1 atas Villareal pada 16 Juli 2020 telah memastikan gelar La Liga ke-34 bagi Real Madrid. Liga NOS Portugal yang dimulai kembali 3 Juni 2020 baru saja berakhir kemarin dengan FC Porto sebagai juara, unggul lima poin dari Benfica di posisi kedua. Kemenangan 2-0 atas Sporting CP pada 15 Juli 2020 sudah cukup untuk memastikan gelar liga ke-29 kali bagi FC Porto. Kemenangan 2-4 atas tuan rumah Krasnodar pada 5 Juli 2020 sudah cukup mengantarkan Zenit St. Petersburg menjuarai Premier League Rusia untuk keenam kalinya pun liga baru berakhir pada 22 Juli 2020. Di klasemen akhir, Zenit unggul 15 poin atas Lokomotiv Moskow di posisi kedua.

Liga Italia (Serie A) yang baru kembali bergulir 20 Juni 2020, baru akan selesai pada 2 Agustus 2020. Namun kemenangan 2-0 Juventus atas Sampdoria tadi malam sudah cukup mengantarkan La Vecchia Signora menjadi juara Serie A untuk sembilan musim secara beruntun. Klub-klub yang mendominasi masih itu-itu saja, tidak ada kejutan berarti. Satu-satunya klub kejutan adalah Istanbul Basaksehir yang menjuarai Liga Turki (Super Lig) untuk pertama kalinya, mengalahkan dominasi Galatasaray, Fenerbahce, dan Besiktas. Kemenangan tipis 1-0 atas Kayserispor yang diperkuat dengan kekalahan Trabzonspor 3-4 oleh Konyaspor pada 19 Juli 2020 sudah cukup mengunci gelar juara. Pun di pertandingan terakhir tadi malam Basaksehir kalah 3-2 dari tuan rumah Kasimpasa, selisih poin akhir dengan runner-up Trabzonspor masih empat poin.

Beralih ke Liga Inggris (Premier League/ EPL) yang ada kaitannya dengan judul tulisan ini, kemenangan Chelsea 2-1 atas Manchester City pada 25 Juni 2020 mengakhiri puasa gelar liga Inggris selama 30 tahun bagi Liverpool. Walaupun perebutan tiket ke kompetisi Eropa masih sengit hingga akhir, Liverpool sudah mengunci gelar juara liga Inggris yang ke-19 pada pekan ke-31. Di klasemen akhir, Liverpool unggul selisih 18 poin dari Manchester City di posisi runner-up. Liverpool merupakan tim yang paling sedikit kebobolan (33 gol) dan hanya kalah oleh Manchester City (102 gol) dalam urusan membobol gawang lawan (85 gol). Kedua bek sayap Liverpol, Trent Alexander-Arnold (13 assist) dan Andrew Robertson (12 assist), hanya kalah jumlah assistnya oleh Kevin de Bruyne (20 assist). Namun top skor Liverpool dua musim terakhir, M. Salah (19 gol) dan Sadio Mane (18 gol), kalah produktif dibandingkan Jamie Vardy (Leicester City – 23 gol), Danny Ings (Southampton – 22 gol), Aubameyang (Arsenal – 22 gol), dan Raheem Sterling (Manchester City – 20 gol).

Fantasy Premier League (FPL) adalah sebuah permainan resmi yang diselenggarakan oleh The Football Association, asosiasi sepakbola Inggris, sebagai ajang promosi Liga Primer Inggris. FPL dimainkan dengan cara memilih 15 pemain sepakbola yang bermain di Liga Primer Inggris setiap pekannya dengan aturan tertentu, untuk memaksimalkan poin sesuai dengan kontribusinya pada pertandingan sebenarnya di Liga Primer Inggris. Pada permainan ini, para pemain FPL, yang selanjutnya disebut sebagai manajer FPL, diuji kemampuan analisisnya dalam menentukan pemain-pemain yang diharapkan meraih poin tinggi di setiap pertandingan. Musim ini adalah musim kedua saya bermain FPL. Total poin yang terkumpul sebesar 2136, menempati peringkat 644.200 dari 7.628.968 pemain FPL di seluruh dunia dan peringkat 10.617 di Indonesia. Bisa dikatakan mengalami peningkatan dibandingkan musim lalu dengan 2086 poin dan hanya menempati peringkat 967.881 dari 6.324.237 pemain FPL dunia dan peringkat 22.008 di Indonesia. Tujuh jutaan manajer FPL barangkali tidak semuanya aktif dan tidak sedikit juga yang membuat lebih dari satu akun. Namun game online dengan jutaan pemain tentu dapat dikatakan populer. Apalagi FPL adalah permainan strategi yang dinamikanya sangat ditentukan oleh realitas EPL, hal ini tentu sangat menarik.

Ada berbagai publikasi baik berupa tugas akhir, hasil penelitian, hingga buku yang mengangkat tema tentang FPL. Beberapa hasilnya pun menarik. Bermain FPL ternyata membuat manajer FPL untuk menonton lebih banyak pertandingan EPL. Hal ini tentu menjadi sarana promosi EPL yang sangat efektif. 84% manajer FPL menonton pertandingan EPL lain yang bukan pertandingan tim favoritnya. 47.5% manajer FPL akan membeli pemain dari tim rival jika dinilainya menguntungkan, bahkan 41.4% manajer FPL lebih menginginkan tim fantasinya menang dibandingkan tim favoritnya. Penghianatkah? Ternyata hasil riset menyebutkan bahwa loyalitas pada tim favorit dengan loyalitas terhadap tim fantasi adalah dua hal yang berbeda. Karenanya tidak ada penurunan loyalitas fans secara nyata seperti menurunnya penjualan tiket atau merchandise dikarenakan FPL.

Pihak penyelenggara resmi FPL menyediakan hadiah utama hingga hadiah setiap pekannya. Ada juga yang menjadikan FPL sebagai sarana taruhan. Namun penelitian menyebutkan bahwa motivasi utama untuk bermain FPL adalah bragging rights. Gengsi dan pamer. Membuktikan diri lebih bisa menganalisis pemain sepakbola, lebih memahami sepakbola, lebih beruntung, dan sebagainya. Rata-rata manajer FPL menghabiskan waktu 6.9 jam per pekan untuk keperluan FPL, dimana 96.6% waktu tersebut dihabiskan ketika jam kantor/ sekolah. Namun bukan berarti FPL menurunkan produktivitas kerja karyawan. 49% manajer FPL mengatakan bahwa FPL membantu mengeratkan hubungan dengan rekan kantor atau teman sekolah. Bahkan 62% manajer FPL mengatakan bahwa kompetisi di FPL mampu meningkatkan moral mereka.

(bersambung)

Bukan (Cuma) Surah Al Ma’idah 51 (1/2)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (QS. Al Ma’idah: 51)

Surah Al Ma’idah ayat 51 mendadak ‘terkenal’ akibat ulah petahana gubernur DKI yang mengutipnya sembarangan dalam lawatannya ke Kepulauan Seribu. Surah Al Ma’idah adalah surah ke-5 dalam Al Qur’an yang terdiri dari 120 ayat. Surah yang termasuk golongan surah Madaniyah ini dinamakan Al Ma’idah (hidangan) karena dalam ayat 112-115 memuat kisah pengikut Nabi Isa a.s. yang meminta beliau agar Allah SWT menurunkan hidangan dari langit. Dalam berbagai tempat di surah Al Ma’idah juga dijelaskan mengenai makanan halal, terutama hewan yang halal dimakan.

Bagi penulis, surah Al Ma’idah setidaknya mengingatkan akan dua hal. Pertama, di dalamnya memuat ayat Al Qur’an yang terakhir turun. “…Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu…” (QS. Al Ma’idah: 3). Pun ada riwayat lain yang menyampaikan bahwa ayat yang terakhir turun adalah Surah Al Baqarah ayat 278 – 282. Kedua, di dalamnya memuat rangkaian ayat yang kerap dibawakan para pendukung Negara Islam bahwa barang siapa yang tidak berhukum dengan hukum Allah mereka adalah orang kafir (ayat 44), zalim (ayat 45), dan fasik (ayat 47). “Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?” (QS. Al Ma’idah: 50).

Sebenarnya ada hal lain yang identik dengan surah Al Ma’idah, yaitu akan adanya generasi pengganti yang dicintai dan mencintai Allah SWT (QS. Al Ma’idah: 54), namun kehebohan surah Al Ma’idah ayat 51 yang disertai berbagai kajian akan ayat-ayat selanjutnya tentu juga akan mendapati ayat mengenai generasi pengganti tersebut. Jika dalam Al Ma’idah 51 memuat larangan tentang mengambil pemimpin dari kalangan non muslim, maka berkenaan dengan penistaan agama juga sudah diingatkan dalam QS. Al Ma’idah ayat 57: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan”.

Lalu bagaimana untuk wilayah dengan penduduk mayoritas non muslim? Tentu ada pertimbangan manfaat dan mudharat tanpa harus mengorbankan izzah sebagai seorang muslim. Pertimbangan yang sama juga berlaku jika ternyata tidak ada seorang pun muslim yang kompeten sebagai pemimpin. Namun default-nya tetap jelas untuk memilih pemimpin seakidah kecuali untuk kondisi darurat. Yang kemudian menjadi ironi adalah loyalitas segelintir umat Islam terhadap pemimpin nonmuslim, membelanya mati-matian bahkan bila harus menyerang saudara seiman sekalipun. Mereka tsiqoh terhadap pemimpin nonmuslim namun berprasangka buruk kepada muslim lainnya. Mereka bukan hanya membenarkan segala kemungkaran yang dilakukan pemimpin nonmuslim tersebut, namun juga menghujat segala bentuk upaya perbaikan yang dilakukan kaum muslimin. Gelap mata dan gelap hati.

Maka kamu akan melihat orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya (orang-orang munafik) bersegera mendekati mereka (Yahudi dan Nasrani), seraya berkata: “Kami takut akan mendapat bencana”. Mudah-mudahan Allah akan mendatangkan kemenangan (kepada Rasul-Nya), atau sesuatu keputusan dari sisi-Nya. Maka karena itu, mereka menjadi menyesal terhadap apa yang mereka rahasiakan dalam diri mereka.” (QS. Al Ma’idah 52).

Dalam hal ini, konteksnya bukan lagi benarkah petahana telah menista agama, apalagi sekadar ribut urusan kata ‘pakai’, namun ada cacat yang lebih fundamental. Al Wala wal Bara yang merupakan kaidah prinsip dalam akidah Islam telah tertukar posisinya. “Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan munkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu. Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan” (QS. Al Ma’idah: 79-80).

Munculnya loyalitas yang salah tempat ini tentu ada penyebabnya, mulai dari kesombongan, kedengkian, hingga kecintaan yang berlebihan terhadap dunia. Lebih jauh lagi, ketakutan pada nonmuslim ataupun takut kehilangan dunia dapat mendorong orang berilmu sekalipun untuk memutar balik ayat-ayat Allah SWT sekehendak nafsunya. “Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit…” (QS. Al Ma’idah: 44). Itu yang berilmu, bisa dibayangkan betapa ‘buas’nya mereka yang tak berilmu.

Namun muslim golongan tersebut hanya sedikit kok, sayangnya mereka punya sumber daya sehingga terlihat banyak. Yang banyak adalah muslim yang ‘cari aman’, saya muslim tapi saya tidak perlu begini dan begitu. Muslim sok netral yang sebenarnya apatis. Ada yang diam-diam tak peduli, ada yang malah nyinyir. Mereka merasa pintar, bukan pintar merasa. Emangnya bukti cinta Islam harus lewat aksi? Emangnya demo ngaruh ke kebijakan? Bukannya kalau aksi njelek-jelekin Ah*k artinya sama aja gak bisa jaga mulut kayak Ah*k? Bukannya semakin banyak yang membicarakannya malah jadi kampanye gratis buat Ah*k? Bukannya Islam mengajarkan perdamaian dan mudah memaafkan? Emangnya yang di jalan pada teriak takbir tuh pasti shalat shubuhnya berjama’ah di masjid? Emangnya yang ikut aksi KTP-nya Jakarta? Dan berbagai pertanyaan nyinyir lainnya yang semakin gagal fokus. Mereka meman tidak menghalangi ataupun memusuhi, tapi tak jua turut berpartisipasi. Keterlibatan artinya keberpihakan, sementara mereka merasa ada di zona netral.

Mereka berkata: “Hai Musa, kami sekali sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada di dalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti disini saja”. Berkata Musa: “Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu” (QS. Al Ma’idah: 25 – 26).

(bersambung)