Tag Archives: nama dihyah

Perkenalkan, Dihya ElBarra Udiutomo

Sesungguhnya mereka (umat-umat terdahulu) menamakan (anak-anak mereka) dengan nama para nabi mereka dan orang-orang shalih sebelum mereka” (HR. Muslim)

Salah satu pertanyaan umum paska kelahiran anak setelah ucapan selamat dan do’a adalah ‘namanya siapa?’, apalagi kali ini istriku melahirkan seorang putra, tidak lagi putri seperti kedua kakaknya. Dan ketika disampaikan namanya adalah Dihya ElBarra Udiutomo lantas muncul pertanyaan berikutnya, “Dihya artinya apa?”. Sebagaimana kakak-kakaknya: Rumaisha Alifiandra Udiutomo dan Muthiah Rheviani Udiutomo, sepertinya memang perlu dituliskan kisah dibalik nama untuk mempermudah penjelasan. Termasuk penjelasan untuk anak-anakku kelak.

Dihya, Yusuf dari Madinah
Kata ‘Dihya’ dalam bahasa Arab berarti sinaran, biasa digunakan untuk nama anak laki-laki. Sementara untuk anak perempuan dengan makna serupa biasa digunakan nama ‘Dhiya’ (sinar/ cahaya). Pengucapannya mirip, mengapa ‘Dihya’ digunakan sebagai nama laki-laki? Sejatinya, pemilihan nama ‘Dihya’ merujuk pada nama seorang sahabat Rasulullah SAW: Dihyah Al Kalbi r.a. Huruf ‘h’ di belakang sengaja dihilangkan agar tidak rancu pengucapannya dengan nama perempuan ‘Diah’ atau ‘Diyah’ yang berarti cantik/ ayu. Lantas siapakah Dihyah Al Kalbi r.a. ini?

Dari Jabir r.a. meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Telah diperlihatkan kepadaku para nabi, maka aku melihat Musa adalah seorang laki-laki yang kuat, seakan-akan dia adalah lelaki dari kaum Syanu’ah. Dan aku melihat Isa bin Maryam, dan yang paling mirip dengannya di antara yang pernah aku lihat, adalah Urwah bin Mas’ud. Dan aku melihat Ibrahim, dan yang paling mirip denganya di antara yang pernah aku lihat ialah sahabat kalian –yaitu diri beliau sendiri— dan aku pun melihat Jibril, dan yang paling mirip dengannya di antara yang pernah aku lihat adalah Dihyah.” (HR. Muslim). Dalam hadits lain, Imam An-Nasa’i meriwayatkan dengan sanad yang shahih dari Yahya bin Ya’mur dari Ibnu Umar r.a., “Malaikat Jibril mendatangi Nabi Muhammad SAW dalam rupa Dihyah Al-Kalbi”.

Dihyah bin Khalifah bin Farwah Al-Kalbi al-Qaddhai r.a. merupakan shahabat anshar yang memiliki penampilan yang sangat menawan. Dihyah r.a. masuk Islam pada tahun pertama hijriyah, namun belum ikut dalam perang Badar di tahun kedua hijriyah. Dihyah r.a. baru mulai bergabung dalam pasukan kaum muslimin di Perang Uhud dan tak pernah absen dalam peperangan hingga Perang Yarmuk di zaman khalifah Umar bin Khattab r.a. Setelah itu, Dihyah menetap di Damaskus – Syam hingga wafat di masa kekhalifahan Muawiyah r.a.

Kisah tentang Dihyah r.a. tidak pernah terlepas dari ketampanannya sehingga Malaikat Jibril pun kerap turun ke bumi menyerupai wajahnya. Dalam Perang Ahzab misalnya, setelah kaum musyrikin berhasil dikalahkan dan meninggalkan Madinah, Malaikat Jibril turun membawa perintah dari langit untuk menghukum kaum Yahudi Bani Quraidzah. Para sahabat bahkan ummul mukminin mengira Rasulullah SAW tengah berbicara dengan Dihyah Al Kalbi r.a. sampai Rasulullah SAW menjelaskan bahwa yang tadi datang adalah Malaikat Jibril. Kisah masyhur lain tentang Dihyah r.a. adalah perannya sebagai duta untuk menyampaikan surat dakwah dari Rasulullah SAW kepada Heraklius, Kaisar Byzantium – Romawi. Dalam beberapa kitab diantaranya Al Bidayah Wal Nihayah – Ibnu Katsir, dikisahkan bahwa Heraklius menyampaikan pesan kepada Rasulullah SAW melalui Dihyah Al Kalbi r.a. bahwa dirinya membenarkan risalah kenabian namun ‘tersandera’ oleh tahta dan nyawanya sehingga tidak dapat berbuat banyak. Sementara sahabat Heraklius, Ibnu Nathur, seorang Uskup Agung di Syam akhirnya memilih untuk bersyahadat dan masuk islam, pun akhirnya dibunuh. Di Madinah, Dihyah r.a. menyampaikan pesan dari Heraklius dan Ibnu Nathur, dan Rasulullah SAW pun mendo’akan keduanya.

Elbarra, Allah dan Surga
Kata ‘Barra’ dalam bahasa Arab berarti bersih, biasa digunakan untuk nama anak laki-laki. Berbeda dengan Bara’ (dengan satu huruf ‘ra’ dan hamzah di akhir kata) yang berarti berlepas diri, Al Barra justru mempunyai susunan huruf yang sama dengan Al Birru yang berarti kebaikan. Menggunakan awalan ‘el’ dan bukan ‘al’ hanya variasi saja, toh alif lam disana hanya menunjukkan kata benda (isim). Adapun pemilihan nama ‘Elbarra’ merujuk pada nama seorang sahabat Rasulullah SAW: Al Barra bin Malik Al Anshari r.a. Jika Rumaisha adalah ibunya Anas bin Malik r.a, maka Al Barra ini adalah saudaranya. Lantas apakah keistimewaan Al Barra bin Malik r.a. ini?

Tak ada yang istimewa dari fisik Al Barra bin Malik r.a. Tubuhnya kurus dan tidak terurus. Tak ada yang menyangka orang ini telah membunuh lebih dari 100 orang kafir dalam duel satu lawan satu. Belum jika ditambah banyaknya musuh Allah SWT yang dibunuhnya dalam berbagai peperangan yang diikutinya. Kisah tentang Al Barra bin Malik r.a. tak pernah lepas dari keberanian dan kepahlawanan. Bahkan Amirul Mukminin, Umar bin Khattab r.a. pernah mengirimkan surat kepada gubernur di seluruh wilayah Islam yang isinya, “Jangan kalian jadikan Al-Barra sebagai komandan pasukan karena dikhawatirkan akan membahayakan pasukannya. Dikarenakan dia seseorang yang selalu berada di ujung tombak pasukan.”. Di antara kisah kepahlawanan Al Barra r.a. adalah dalam perang Yamamah menghadapi puluhan ribu pasukan nabi palsu Musailamah Al-Kadzdzab. Setelah pasukan Ikrimah bin Abu Jahal r.a. dipukul mundur, Khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq mengirim pasukan di bawah komando Khalid bin Walid r.a. Namun pasukan Musailamah masih terlalu kuat, menyisakan berbagai kisah heroik syahidnya para sahabat di Yamamah, seperti Tsabit bin Qais, Zaid bin Al Khaththab, ataupun Salim (radhiallahu anhum). Al Barra bin Malik r.a. dan kaum anshar pun terjun berjuang dan berhasil memporak-porandakan pasukan Musailamah. “Wahai penduduk Madinah! Tak ada Madinah bagi kalian sekarang. Yang ada hanya Allah dan surga!”, demikian kata-kata semangat Al Barra r.a. kepada kaum Anshar yang membuatnya dikenal dengan dua kata: Allah dan Surga.

Pasukan Musailamah mundur dan berlindung dalam ‘kebun kematian’ yang memiliki dinding menjulang tinggi. Tubuh kecil Al Barra r.a. membuatnya ringan diangkat di atas tombak dengan berpijak pada tameng. Ia pun melompat melewati tembok tinggi benteng musuh. Melawan pasukan musuh sendirian untuk bisa membuka pintu ‘kebun kematian’ dari dalam. Satu per satu nyawa pasukan Musailamah meregang. Dengan lebih dari 80 luka akibat panah dan sayatan pedang, Al Barra r.a. berhasil membuka gerbang ‘kebun kematian’. Kaum muslimin pun menyerbu masuk. Kemenangan berhasil diraih dengan tewasnya Musailamah Al Kadzdzab beserta puluhan ribu pasukannya. Dirawat selama sebulan langsung oleh Komandan Khalid bin Walid r.a, ternyata Al Barra r.a. belum ditakdirkan syahid seperti cita-citanya. Perang Tustar menaklukkan Persia lah yang mengakhiri kisah kepahlawanannya. Dalam perang ini, tangan Al Barra r.a. sempat melepuh saat menyelamatkan saudaranya, Anas bin Malik r.a. yang terkena kaitan cakar besi panas yang dilemparkan pasukan Persia dari atas benteng. Namun ia belum juga syahid, sementara benteng Persia tampak kian sulit ditaklukkan.

Dari Anas bin Malik r.a. meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda “Ada beberapa orang yang berpenampilan kusut dan jelek dengan baju yang sudah lusuh jika dia bersumpah maka niscaya Allah akan menakdirkan sumpahnya tersebut terealisasi. Dan jika mereka berdoa niscaya doanya tidak akan ditolak oleh Allah, salah seorang di antara golongan ini adalah Barra bin Malik.” (HR. Tirmidzi). Para sahabat yang menjadi saksi sabda Rasulullah SAW kala baiat aqabah tersebut segera meminta Al Barra r.a. untuk berdo’a. Akhirnya Barra bin Malik r.a. memanjatkan dua do’a: pertolongan Allah SWT untuk kemenangan kaum muslimin, dan kesyahidan yang mengantarkannya bertemu dengan Rasulullah SAW. Perang kembali berkecamuk, Al Barra r.a. berhasil mengalahkan salah seorang pembesar Persia, Marzaban az Zarih. Dan tidak menunggu lama, kedua permohonannya dikabulkan Allah SWT.