Tag Archives: social distancing

Tidak Ada Corona Disini…

You wouldn’t worry so much about what others think of you if you realized how seldom they do
(Eleanor Roosevelt)

Tidak ada corona disini… Santai sajalah…”, ujar seorang guru mendapati saya masih memakai masker di sebuah rumah makan seraya membawa tumbler sendiri. Hari ini adalah hari ketigaku di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Suasananya memang jauh berbeda dengan Jakarta. Tidak semua –bahkan tidak banyak—orang yang mengikuti protokol kesehatan, pun sebatas menggunakan masker ataupun menjaga jarak di tempat umum. Tempat makan ini cukup ramai, tanpa ada tanda silang di meja ataupun di kursinya. Ketika Shalat Jum’at tadi siang pun, saya yang membawa sajadah sendiri termasuk jama’ah yang langka. Orang-orang sini mengatakan bahwa mereka sudah bosan dengan berbagai pembatasan akibat virus corona. Toh setelah sekolah dibuka tidak terjadi lonjakan drastis kasus positif corona. Entah karena imunitas penduduknya tinggi, atau karena pengetesan corona tidak dilakukan. Yang jelas menurut mereka, kunci sehat adalah berbahagia, tidak cemas berlebihan.

Perjalanan kali ini adalah pertama kalinya saya ke luar kota, setelah terakhir ke Pekanbaru awal Maret lalu tepat ketika diumumkannya kasus pertama positif corona di Indonesia. Sehingga menjadi kali pertama juga merasakan administrasi ala new normal untuk bepergian ke luar kota. Dimulai dari rapid test mandiri (sebelumnya sudah pernah rapid dan SWAB test difasilitasi kantor). Ternyata semuanya berbasis aplikasi, tidak semudah sekadar datang ke klinik penyedia jasa rapid test untuk memperoleh layanan. Setidaknya dengan cara ‘konvensional’, sudah dua klinik yang menolak saya untuk rapid test dikarenakan alatnya habis. Di tempat selanjutnya yang alatnya tersedia, saya diminta surat pengantar dari dokter untuk melakukan rapid test. Cara lainnya adalah mendaftar melalui aplikasi, namun hasilnya baru akan keluar esok hari jam 9 pagi. Padahal jadwal penerbangan saya jam 8 pagi. Akhirnya, atas bantuan teman melalui aplikasi, berhasil juga melakukan drive thru rapid test di daerah Cilandak. Praktis dan terbilang murah (ehm, malah promosi). Tidak perlu menunggu hasilnya keluar karena hasilnya akan langsung dikirim melalui aplikasi. Cukup efektif dan efisien buat mereka yang sibuk (ciee…).

Singkat cerita, esok paginya tiba di bandara yang cukup lenggang. Pintu masuk untuk pemeriksaan hasil rapid test ternyata hanya satu arah, dimana juga terdapat pemeriksaan suhu tubuh, sehingga saya harus berjalan memutar cukup jauh (maklum newbie). Dan karena hasil rapid testnya hanya ditunjukkan via ponsel, saya harus mengisi form verifikasi yang hanya berlaku sekali jalan. Jadi pelajaran bahwa sebaiknya hasil rapid testnya dicetak. Pengecekan suhu tubuh dan verifikasi rapid test sebelum check-in inilah yang barangkali membedakan dengan prosedur keberangkatan biasanya. Yah, ditambah tanda silang di bangku ruang tunggu untuk social distancing lah. Uniknya, social distancing ini tidak berlaku di kabin pesawat. Memang kabarnya, pesawat merupakan moda transportasi yang paling aman terhadap penyebaran virus corona. Filter udaranya efektif dalam menyaring kotoran dan mikroorganisme. Sirkulasi udara dalam kabin pesawat juga baik. Walaupun jika melihat kronologi Covid-19, bandaralah yang menjadi salah satu tempat paling rawan dalam penyebaran virus corona. Bedanya lagi di masa pandemi ini, awak kabin menggunakan face shield dan sarung tangan. Kemudian dalam aturan keselamatan penerbangan ada beberapa tambahan terkait protokol kesehatan. Terakhir, di bandara tujuan ada pemeriksaan Health Alert Card (HAC). Sebaiknya e-HAC diisi sebelum melakukan perjalanan melalui aplikasi, sebab pemeriksaan yang dilakukan hanyalah scan barcode e-HAC di terminal kedatangan. Akan lebih merepotkan dan menyebabkan antrean jika baru mengisi e-HAC di pintu bandara kedatangan. Jangan lupa memastikan HP cukup daya dan bisa menampilkan barcode e-HAC.

* * *

Santai saja, corona ga punya harga diri disini…”, timpal guru lain. Saya hanya tersenyum dibalik masker. Berharap sikap yang muncul bukanlah karena abai apalagi menantang, namun sebuah bentuk optimisme menatap masa depan. Per 27 November ini, Covid-19 mencetak dua rekor sekaligus. Jumlah kasus baru positif corona hari ini yang mencapai 5.828 kasus adalah rekor tertinggi kasus harian Covid-19 di Indonesia sejauh ini. Sementara 169 korban jiwa akibat Covid-19 hari ini sejauh ini juga merupakan rekor tertinggi kematian harian akibat Covid-19 di Indonesia. Alhamdulillah, saya dan guru-guru disini baik-baik saja, tanpa gejala. Beberapa hari ini via grup WA, beberapa rekan saya terkonfirmasi positif Covid-19. Saya membayangkan di berbagai pelosok tanah air, bahkan di penjuru dunia, semakin banyak orang yang menganggap Covid-19 biasa saja. Lebih dari 60 juta kasus corona di dunia dengan lebih dari 1,43 juta korban jiwa kian dianggap lumrah. Toh lebih dari 65% pasien bisa sembuh. Belum lagi, ada berbagai bumbu teori konspirasi yang membuat pendemi ini semakin diremehkan.

Corona tak ada disini? Who knows? Sebab ukurannya tak kasat mata. Kalaupun tak ada disini bukan berarti tak ada dimana-mana. Jikalau tak ada saat ini disini, bukan berarti takkan ada disini selamanya. Saya barangkali termasuk orang yang beranggapan bahwa ada campur tangan manusia yang merusak keseimbangan dalam ekskalasi pandemi ini, bukan karena faktor alam ataupun ketidaksengajaan. Namun bukan berarti Covid-19 adalah hoax dan virus corona hanyalah sebuah kebohongan. Lantas apa susahnya menjaga diri dan orang lain dengan mematuhi protokol kesehatan yang sederhana? Toh yang diminta sebatas menggunakan masker bukan memakai APD lengkap yang merepotkan. Toh yang dianjurkan sekadar rajin cuci tangan dan berperilaku hidup bersih dan sehat, bukan harus rajin rapid dan SWAB test yang akan memberatkan. Toh yang disarankan adalah menjaga jarak bukan meniadakan interaksi sosial dengan orang lain yang tidak manusiawi. Sehingga pada akhirnya bukan ada atau tidaknya corona disini, tetapi ada atau tidaknya manusia disini. Manusia yang baik adalah manusia yang dapat menghadirkan rasa aman bagi manusia lainnya. Manusia yang memberikan kebermanfaatan, bukan malah berpotensi mencelakakan. Dan menjadi baik itu mudah. Terapkan protokol kesehatan. Sesederhana itu. Sehingga ada atau tidaknya corona tak menjadi pembatas untuk menunaikan hak dan kewajiban sebagai manusia untuk saling menjaga. Semoga Allah SWT senantiasa menjaga kita semua.

Tidak sepatutnya seseorang merasa aman tentang dua hal: kesehatan dan kekayaan
(Ali bin Abi Thalib)

Dari Karantina ke Karantina

“Menyepi itu penting, supaya kamu benar-benar bisa mendengar apa yang menjadi isi dari keramaian.” (Emha Ainun Nadjib)

Tak terasa, Ramadhan kembali datang menyapa. Kali ini dalam kondisi yang tidak biasa. Sudah enam pekan ini aktivitas kerja dilakukan dari rumah, work from home istilah kekiniannya. Artinya, sudah lebih dari 40 hari aktivitas ke luar rumah dan bersosialisasi secara fisik dibatasi. Social distancing dan physical distancing, istilahnya. Interaksi intensif hanya dengan anggota keluarga. Dan Ramadhan tahun ini kemungkinan akan berjalan dengan pola serupa. Menikmati Ramadhan dari rumah saja. Agak ada aroma romantika libur sekolah selama berpuasa Ramadhan di zaman Gus Dur, tapi ini tidak sama. Ada virus corona yang mengancam di luar sana. Pandemi Covid-19 membuat manusia ‘terkarantina’ di rumahnya. Imbuhan ter- yang lebih bermakna ‘terpaksa’ dibandingkan ‘tidak sengaja’.

Dalam KBBI, karantina didefinisikan sebagai tempat penampungan yang lokasinya terpencil guna mencegah terjadinya penularan (pengaruh dan sebagainya) penyakit dan sebagainya. Dan tempat penampungan untuk mencegah penularan virus corona itu adalah rumah-rumah kita. Wikipedia pun menguatkan bahwa karantina adalah sistem yang mencegah perpindahan orang dan barang selama periode waktu tertentu untuk mencegah penularan penyakit. Kata karantina berasal dari quarantena, yang dalam Bahasa Venesia abad pertengahan berarti “empat puluh hari”, merujuk pada periode yang dipersyaratkan bagi semua kapal untuk diisolasi sebelum penumpang dan kru dapat berlabuh di pantai selama epidemi Maut Hitam (Black Death). Jauh sebelumnya, mekanisme karantina ini sudah dikenal dalam Islam. Rasulullah SAW bersabda, “Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu.” (HR. Bukhari – Muslim).

Lantas apa pengaruhnya karantina ini dengan ibadah Ramadhan kita? Salah satu pembeda Ramadhan dengan bulan lainnya adalah suasananya yang lebih kondusif untuk beribadah. Dan suasana itu akan terasa dari interaksi dan sosialisasi. Sesuatu yang terbatasi di masa pandemi Covid-19 ini. Shalat wajib berjama’ah dan tarawih dibatasi, bahkan dianjurkan dilakukan di rumah saja. Ifthar jama’i hingga tadarus bersama juga terkendala. Berbagai kegiatan lain yang mengumpulkan banyak orang semisal tabligh akbar, pesantren kilat, hingga pembagian ta’jil gratis pun sulit dilakukan. Alhasil, suasana dan syiar Ramadhan tidak seramai biasanya. Di satu sisi, peluang kebaikan seakan menyempit. Di sisi lain, potensi berbuat dosa terhadap sesama juga mengecil.

Dampak perubahan suasana ini adalah pada perubahan kebiasaan yang akhirnya kembali kepada diri sendiri. Misalnya, di berbagai masjid perkantoran selepas shalat zhuhur di bulan Ramadhan banyak yang berlomba-lomba tilawah Al Qur’an. Namun sekarang, selepas shalat zhuhur di rumah, pilihan untuk tidur siang bisa jadi lebih menarik untuk dilakukan. Atau jika biasanya kajian ada dimana-mana, dengan kondisi saat ini, mencari dan mengikuti kajian lebih dominan ke pilihan pribadi. Beribadah dilakukan atas kesadaran dan kemauan pribadi, bukan terpengaruh suasana apalagi sekadar ikut-ikutan. Manusia sebagai makhluk sosial membutuhkan bantuan orang lain adalah satu hal. Namun hisab di akhirat nanti menjadi tanggung jawab masing-masing adalah hal yang lain.

 

Karenanya, menjadi penting untuk menghidupkan suasana Ramadhan di rumah. Bukan hanya secara konteks dengan berbagai poster dan hiasan Ramadhan. Namun juga perlu dikuatkan dengan konten, aktivitas dan targetan Ramadhan bersama keluarga. Syiar Ramadhannya barangkali lingkupnya dipersempit, tanpa mengurangi esensi dan keutamaannya. Tazkiyatunnafs akan menjadi kunci keberhasilannya. Mulai dari mu’ahadah (mengingat perjanjian dengan Allah SWT), mujahadah (bersungguh-sungguh), muraqabah (merasa selalu diawasi Allah SWT), muhasabah (introspeksi diri), hingga mu’aqabah (memberikan sanksi). Ketika kontrol sosial relatif terbatas, maka cara efektif untuk bisa terus produktif adalah ‘ibda binasfik, memulai dari diri sendiri.

Ramadhan ini bisa dikatakan sebagai karantina lanjutan. Ya, dalam kondisi karantina kita memasuki karantina lainnya. Dengan rumah tetap menjadi tempat penampungannya. Hanya saja virus dalam karantina Ramadhan adalah hawa nafsu, yang jika tidak dikelola dengan baik akan menjerumuskan ke dalam penyakit bernama dosa dan kemaksiatan. Karantina medis meningkatkan imun, karantina Ramadhan meningkatkan iman. Pribadi takwa yang menjadi tujuan karantina Ramadhan hanya bisa terwujud ketika kita sudah mampu menundukkan hawa nafsu. Apalagi dengan berkurangnya interaksi sosial dan syiar Ramadhan di luar sana, faktor individu menjadi penentu keberhasilan mengendalikan hawa nafsu. Tidak bisa bergantung dan mengandalkan orang lain.

Ramadhan tahun ini barangkali akan terasa lebih lama, karena variasi interaksi dan aktivitas tidak sedinamis biasanya. Namun bukan berarti kita tak bisa menikmatinya. Banyak aktivitas dan variasi interaksi yang bisa dilakukan, sebab sekat jarak sudah tidak lagi relevan di masa sekarang. Saling menyapa dan menjaga tak mesti harus bertatap muka. Saling mengingatkan dan menguatkan tidak harus berjabat tangan. Semua kebaikan bisa dilakukan kapan saja dimana saja. Atau jangan-jangan, kondisi ini adalah sebentuk jawaban atas do’a-doa kita sebelumnya, untuk bisa dipertemukan kembali dengan bulan Ramadhan, dan diberikan kesempatan untuk optimal beribadah di dalamnya. Optimal beribadah di rumah. Meningkatkan imun dan iman. Membentuk pribadi yang sehat dan bertakwa.

Puasa itu adalah perisai. Maka, apabila seseorang sedang berpuasa, maka janganlah ia berkata kotor pada hari itu dan jangan pula bertengkar. Apabila ia dimaki oleh orang lain dan diajak berkelahi, hendaklah ia berkata ‘aku sedang berpuasa’.” (HR. Bukhari dan Muslim)