Tag Archives: teori konspirasi

Covid: Antara Konspirasi, Bisnis, dan Kemanusiaan (2/2)

Barangkali benar ada berbagai kebijakan pemerintah yang lamban ataupun keliru dalam penanganan Covid-19 di Indonesia. Namun hal itu bukan berarti sikap cerdas adalah membangkang terhadap kebijakan pemerintah, misalnya dengan tidak patuh terhadap protokol kesehatan. Berpikir kritis berbeda dengan naif, apalagi malas berpikir. Barangkali benar bahwa tingkat kesembuhan akibat Covid-19 lebih tinggi daripada tingkat kematiannya. Namun bukan berarti para korban Covid-19 ini tak ada artinya. Satu nyawa saja begitu berharga, apalagi ini sampai puluhan ribu nyawa. Itu pun baru yang terdata. Bahkan jika benar bahwa ada faktor kesengajaan dalam penyebaran virus corona, atau kalaupun memang benar ada kepentingan bisnis di balik pandemi Covid-19, penyikapan seperti yang dilakukan para covidiot tetaplah tidak menyelesaikan masalah apapun.

Karenanya, tidak perlu terjebak pada teori konspirasi yang belum jelas kebenarannya, dan tidak jelas kebermanfaatannya. Tidak perlu juga terlalu pusing dengan berbagai isu kepentingan yang ada di luar kendali kita. Cukup lakukan yang terbaik untuk menyelamatkan dan membantu diri, keluarga, dan lingkungan sekitar kita. Disinilah kemanusiaan mengambil peran dalam pandemi ini. Percaya atau tidak dengan adanya virus corona bisa jadi tergantung keyakinan seseorang, tetapi meyakini bahwa setiap diri kita perlu menjaga keselamatan orang lain adalah sisi kemanusiaan. Seseorang memiliki hak untuk tidak percaya dengan berita yang disampaikan media, namun secara manusiawi seseorang perlu menjaga hak orang lain untuk merasa aman dari lisan dan perbuatannya. Setiap kita boleh saja meyakini tentang adanya konspirasi global, namun bukan berarti mematikan rasa empati dan simpati dengan memaksakan keyakinannya pada orang lain, yang bahkan tidak sedikit dari mereka, keluarga mereka, atau rekan-rekan mereka yang telah menjadi korban pandemi ini.

Untungnya, aksi nyata kedermawanan sosial atas nama kemanusiaan terus hadir sejak awal masa pandemi. Mulai dari pembagian masker, penyemprotan disinfektan, paket bantuan isolasi mandiri, hingga pengadaan tabung oksigen dan rumah sakit darurat. Para pejuang kemanusiaan inilah yang menjadi secercah asa di tengah himpitan hidup. Di saat para covidiot hanya berkoar tentang konspirasi tanpa kontribusi, tanpa solusi. Bahkan di saat pemerintah tidak bisa diandalkan dalam melindungi segenap bangsa Indonesia. Inisiatif membantu ini muncul dan menyelesaikan berbagai persoalan akibat pandemi, pun barangkali skalanya terbatas. Pendekatan kemanusiaan inilah yang berperan besar dalam memelihara kehidupan, tidak memilih untuk menyerah dengan keadaan. Pejuang Covid-19 di garda terdepan, mulai dari tenaga kesehatan, relawan, hingga tukang gali kubur, mampu bertahan dan terus berjuang atas nama kemanusiaan. Sebab jika ukurannya adalah materi, sungguh nyawa lebih berharga.

Di hadapan pendekatan kemanusiaan, pendekatan konspiratif sudah tak lagi relevan, tidak simpatik sama sekali. Apalah artinya seseorang yang pandai bercakap tentang konspirasi elit global, sementara tetangganya sendiri tidak ia pedulikan. Tidak percaya adanya Covid, tidak membantu tim Satgas Covid, namun gemar membuat gaduh dengan informasi ‘kacamata kuda’ yang diyakininya. Menghabiskan energinya dengan segudang teori nirfaedah, sementara kebermanfaatannya tidak dirasakan bagi lingkungan sekitarnya. Permasalahan dalam kondisi kritis bukan persoalan apa yang benar, tetapi apa yang dibutuhkan. Karenanya, pendekatan kemanusiaan yang membawa cahaya, lebih tepat untuk diperjuangkan dibandingkan pendekatan bisnis yang oportunis ataupun pendekatan konspiratif yang hanya mengutuk kegelapan.

Dan diakui atau tidak, pandemi ini masih dan akan terus berlangsung hingga batasan takdirnya. Butuh kolaborasi dari banyak elemen sebab krisis tidak akan mampu dihadapi sendirian. Kesampingkan sejenak berbagai pendekatan konspiratif yang bisa jadi ada benarnya, untuk membantu meringankan beban banyak manusia terdampak pandemi yang sudah nyata adanya. Tidak terlalu serakah mengambil peluang dalam kesempitan orang lain. Tidak untuk suku, agama, ras, atau golongan tertentu. Tetapi atas nama kemanusiaan. Memanusiakan manusia. Dan kelak saat semua krisis ini berlalu, kita bisa tetap bergandengan tangan sebagai manusia yang memiliki hati nurani. Setiap penyakit ada obatnya, setiap permasalahan ada jalan keluarnya. Menjadi ‘obat’ atau ‘racun’, menjadi ‘solusi’ atau ‘masalah’, semuanya tergantung bagaimana peran yang kita ambil.

We think too much and feel too little. More than machinery, we need humanity; more than cleverness, we need kindness and gentleness. Without these qualities, life will be violent and all will be lost.
(Charlie Chaplin)

Covid: Antara Konspirasi, Bisnis, dan Kemanusiaan (1/2)

Only two things are infinite, the universe and human stupidity; and I’m not sure about the former (universe)” (Albert Einstein)

Pandemi virus corona memang kejadian luar biasa. Berdasarkan data yang rutin diupdate worldometers, hingga 7 Juli 2021 ini telah ada lebih dari 185 juta kasus Covid-19 di seluruh dunia, dengan korban jiwa lebih dari 4 juta orang. Indonesia sendiri ada di urutan ke-16 dengan jumlah kasus Covid-19 lebih dari 2,3 juta kasus dan korban jiwa lebih dari 61 ribu orang. Dalam beberapa pekan terakhir, jumlah kasus harian Covid-19 di Indonesia berkali-kali mencatatkan rekor terbanyak, dan trennya masih terus meningkat. Jumlah kasus harian Covid-19 di Indonesia hanya kalah oleh Brazil dan India. Jumlah kematian pun sepekan terakhir berkali-kali mencatatkan rekor terbanyak dengan tren yang juga meningkat. Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat sudah dilakukan di Jawa – Bali. Rumah Sakit mulai kehabisan tempat, tenaga medis bertumbangan, ketersediaan oksigen pun menipis. Indonesia dapat dikatakan tengah menghadapi krisis Covid-19.

Dan setiap kejadian luar biasa sudah biasa ada teori konspirasi yang menyertainya. Teori konspirasi terkait virus corona ini sudah aja sejak kehadirannya mulai ramai disoroti di awal tahun lalu. Kejelasan mengenai asal munculnya virus tersebut sampai saat ini tidak ada penjelasan yang memuaskan dari WHO. Dugaan mengenai kebocoran laboratorium di Institut Virologi Wuhan, atau dari hewan yang dijual di Pasar Makanan Laut Huanan yang berulang kali dibantah Pemerintah Cina tidak dapat dibuktikan kebenarannya. Teori konspirasi lainnya yang menuding bahwa virus corona adalah senjata biologis buatan Amerika Serikat juga tidak dapat dibuktikan secara nyata. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa virus corona sudah diketahui keberadaannya puluhan tahun lalu, termasuk bahaya mutasi virusnya seperti dalam wabah Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) dan Middle East Respiratory Syndrome (MERS). Namun memang masih banyak yang belum terjawab termasuk pertanyaan bagaimana virus menular dari kelelawar ataupun mengapa virusnya baru ‘meledak’ sekarang.

Beberapa penganut teori konspirasi lain melihat kejadian ini dari pertanyaan sederhana: siapa yang paling diuntungkan dengan pandemi ini? Memang ternyata ada berbagai pihak yang ‘diuntungkan’ dengan adanya Covid-19 ini. Perusahaan farmasi yang memproduksi vaksin, disinfektan, obat dan vitamin, misalnya. Kemudian perusahaan yang memproduksi Alat Pelindung Diri (APD) dan masker. Kemudian perusahaan berbasis teknologi, informasi, dan komunikasi. Bahkan perusahaan penyedia games pun diuntungkan. Disinilah dunia bisnis mengambil kesempatan dalam ‘kesempitan’ pandemi. Ketika produk tertentu seketika ramai diborong dan habis di pasaran, tentu ada kepentingan bisnis yang bermain. Ketika ketersediaan masker atau oksigen begitu terbatas, boleh jadi ada yang mengambil peluang bisnis. Dan karena keseimbangan dunia ini, jika ada yang diuntungkan, tentu ada yang dirugikan. Walaupun bisa mengancam siapa saja, nyatanya pandemi ini kian memperlebar gap antara yang miskin dengan yang kaya. Dalam perspektif bisnis yang berorientasi profit, kondisi ini bukanlah salah pihak yang diuntungkan. Mereka yang mengambil peluang untuk meraup keuntungan tidak serta merta menjadi pihak yang paling bertanggung jawab terhadap berbagai permasalahan yang terjadi.

Lantas, apakah ada hubungannya dengan dunia politik? Pemilihan Kepala Negara misalnya? Boleh jadi. Yang jelas, pemegang kebijakan juga memiliki ruang besar untuk memanfaatkan pandemi ini. Korupsi dan kolusi semakin marak di masa pandemi. Bagaimana tidak, ada kucuran dana yang sangat besar yang bisa diselewengkan untuk kepentingan pribadi ataupun golongan. Pandemi ini adalah ujian kepemimpinan. Mereka yang suka meremehkan masalah, plin plan dalam mengambil keputusan, mengambil muka pimpinan, asal bicara tanpa data, mencari aman, berpikir pragmatis, hingga mereka yang mencari kesempatan dalam kesempitan semakin mudah terlihat. Konspirasi dapat diartikan sebagai persengkokolan jahat. Dan ruang persengkokolan semacam ini makin terbuka di masa pandemi.

Persoalannya, sekadar berpikir konspiratif bukan hanya tidak memecahkan masalah, bahkan tidak jarang justru memperkeruh permasalahan. Tidak sedikit mereka yang sekadar ikut-ikutan berpikir konspiratif, justru kebablasan. Istilah tren yang menggambarkan orang-orang ini adalah ‘covidiot’. Ada beberapa indikasi dan levelisasi para covidiot ini. Mulai dari menyangkal eksistensi dari virus corona dan penyakit yang diakibatkan oleh virus tersebut (Covid-19). Ada pula yang menganggapnya ada, namun menyangkal bahwa dampaknya sebesar yang diberitakan media. Ada yang merasa kebal virus sampai mencoba membuktikan kekebalannya dengan tidak mematuhi protokol kesehatan, mulai dari tidak menggunakan masker, sengaja bikin acara kumpul bareng, sampai menyengaja berinteraksi erat dengan penderita Covid-19. Ada juga covidiot yang berlebihan dalam menyikapi pandemi, misalnya dengan memborong tisu, hand sanitizer, ataupun masker.

Parahnya lagi, sebagaimana Covid, covidiot ini juga menular. Opini menyesatkan dan berita hoax juga banyak dan terus diproduksi untuk semakin mendangkalkan paradigma berpikir para covidiot yang kerap sharing tanpa saring informasi yang sejalan dengan pemikirannya. Informasi yang kadang dibungkus dengan bumbu religius dan (pseudo)ilmiah semakin sulit untuk bisa diluruskan, apalagi jika ditambah benih ego dan kesombongan. Berpikir kritis terhadap kondisi di sekitar kita sebenarnya merupakan hal yang lebih baik dibandingkan berpikir naif dan terlalu polos. Hanya saja terlalu berpikir konspiratif justru sama sekali tidak memberi manfaat. Siapa yang paling diuntungkan jika alih-alih terbangun ‘herd immunity’ malah terbentuk ‘herd stupidity’ akibat masyarakat kian abai terhadap protokol kesehatan? Siapa yang paling diuntungkan dengan menuduh tenaga medis hingga pemerintah sebagai kaki tangan elit global? Kasus Covid semakin tinggi, korban semakin banyak, teori konspirasi tak kunjung terbukti. Para covidiot pun juga sama sekali tidak dapat untung.

(bersambung)

Tidak Ada Corona Disini…

You wouldn’t worry so much about what others think of you if you realized how seldom they do
(Eleanor Roosevelt)

Tidak ada corona disini… Santai sajalah…”, ujar seorang guru mendapati saya masih memakai masker di sebuah rumah makan seraya membawa tumbler sendiri. Hari ini adalah hari ketigaku di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Suasananya memang jauh berbeda dengan Jakarta. Tidak semua –bahkan tidak banyak—orang yang mengikuti protokol kesehatan, pun sebatas menggunakan masker ataupun menjaga jarak di tempat umum. Tempat makan ini cukup ramai, tanpa ada tanda silang di meja ataupun di kursinya. Ketika Shalat Jum’at tadi siang pun, saya yang membawa sajadah sendiri termasuk jama’ah yang langka. Orang-orang sini mengatakan bahwa mereka sudah bosan dengan berbagai pembatasan akibat virus corona. Toh setelah sekolah dibuka tidak terjadi lonjakan drastis kasus positif corona. Entah karena imunitas penduduknya tinggi, atau karena pengetesan corona tidak dilakukan. Yang jelas menurut mereka, kunci sehat adalah berbahagia, tidak cemas berlebihan.

Perjalanan kali ini adalah pertama kalinya saya ke luar kota, setelah terakhir ke Pekanbaru awal Maret lalu tepat ketika diumumkannya kasus pertama positif corona di Indonesia. Sehingga menjadi kali pertama juga merasakan administrasi ala new normal untuk bepergian ke luar kota. Dimulai dari rapid test mandiri (sebelumnya sudah pernah rapid dan SWAB test difasilitasi kantor). Ternyata semuanya berbasis aplikasi, tidak semudah sekadar datang ke klinik penyedia jasa rapid test untuk memperoleh layanan. Setidaknya dengan cara ‘konvensional’, sudah dua klinik yang menolak saya untuk rapid test dikarenakan alatnya habis. Di tempat selanjutnya yang alatnya tersedia, saya diminta surat pengantar dari dokter untuk melakukan rapid test. Cara lainnya adalah mendaftar melalui aplikasi, namun hasilnya baru akan keluar esok hari jam 9 pagi. Padahal jadwal penerbangan saya jam 8 pagi. Akhirnya, atas bantuan teman melalui aplikasi, berhasil juga melakukan drive thru rapid test di daerah Cilandak. Praktis dan terbilang murah (ehm, malah promosi). Tidak perlu menunggu hasilnya keluar karena hasilnya akan langsung dikirim melalui aplikasi. Cukup efektif dan efisien buat mereka yang sibuk (ciee…).

Singkat cerita, esok paginya tiba di bandara yang cukup lenggang. Pintu masuk untuk pemeriksaan hasil rapid test ternyata hanya satu arah, dimana juga terdapat pemeriksaan suhu tubuh, sehingga saya harus berjalan memutar cukup jauh (maklum newbie). Dan karena hasil rapid testnya hanya ditunjukkan via ponsel, saya harus mengisi form verifikasi yang hanya berlaku sekali jalan. Jadi pelajaran bahwa sebaiknya hasil rapid testnya dicetak. Pengecekan suhu tubuh dan verifikasi rapid test sebelum check-in inilah yang barangkali membedakan dengan prosedur keberangkatan biasanya. Yah, ditambah tanda silang di bangku ruang tunggu untuk social distancing lah. Uniknya, social distancing ini tidak berlaku di kabin pesawat. Memang kabarnya, pesawat merupakan moda transportasi yang paling aman terhadap penyebaran virus corona. Filter udaranya efektif dalam menyaring kotoran dan mikroorganisme. Sirkulasi udara dalam kabin pesawat juga baik. Walaupun jika melihat kronologi Covid-19, bandaralah yang menjadi salah satu tempat paling rawan dalam penyebaran virus corona. Bedanya lagi di masa pandemi ini, awak kabin menggunakan face shield dan sarung tangan. Kemudian dalam aturan keselamatan penerbangan ada beberapa tambahan terkait protokol kesehatan. Terakhir, di bandara tujuan ada pemeriksaan Health Alert Card (HAC). Sebaiknya e-HAC diisi sebelum melakukan perjalanan melalui aplikasi, sebab pemeriksaan yang dilakukan hanyalah scan barcode e-HAC di terminal kedatangan. Akan lebih merepotkan dan menyebabkan antrean jika baru mengisi e-HAC di pintu bandara kedatangan. Jangan lupa memastikan HP cukup daya dan bisa menampilkan barcode e-HAC.

* * *

Santai saja, corona ga punya harga diri disini…”, timpal guru lain. Saya hanya tersenyum dibalik masker. Berharap sikap yang muncul bukanlah karena abai apalagi menantang, namun sebuah bentuk optimisme menatap masa depan. Per 27 November ini, Covid-19 mencetak dua rekor sekaligus. Jumlah kasus baru positif corona hari ini yang mencapai 5.828 kasus adalah rekor tertinggi kasus harian Covid-19 di Indonesia sejauh ini. Sementara 169 korban jiwa akibat Covid-19 hari ini sejauh ini juga merupakan rekor tertinggi kematian harian akibat Covid-19 di Indonesia. Alhamdulillah, saya dan guru-guru disini baik-baik saja, tanpa gejala. Beberapa hari ini via grup WA, beberapa rekan saya terkonfirmasi positif Covid-19. Saya membayangkan di berbagai pelosok tanah air, bahkan di penjuru dunia, semakin banyak orang yang menganggap Covid-19 biasa saja. Lebih dari 60 juta kasus corona di dunia dengan lebih dari 1,43 juta korban jiwa kian dianggap lumrah. Toh lebih dari 65% pasien bisa sembuh. Belum lagi, ada berbagai bumbu teori konspirasi yang membuat pendemi ini semakin diremehkan.

Corona tak ada disini? Who knows? Sebab ukurannya tak kasat mata. Kalaupun tak ada disini bukan berarti tak ada dimana-mana. Jikalau tak ada saat ini disini, bukan berarti takkan ada disini selamanya. Saya barangkali termasuk orang yang beranggapan bahwa ada campur tangan manusia yang merusak keseimbangan dalam ekskalasi pandemi ini, bukan karena faktor alam ataupun ketidaksengajaan. Namun bukan berarti Covid-19 adalah hoax dan virus corona hanyalah sebuah kebohongan. Lantas apa susahnya menjaga diri dan orang lain dengan mematuhi protokol kesehatan yang sederhana? Toh yang diminta sebatas menggunakan masker bukan memakai APD lengkap yang merepotkan. Toh yang dianjurkan sekadar rajin cuci tangan dan berperilaku hidup bersih dan sehat, bukan harus rajin rapid dan SWAB test yang akan memberatkan. Toh yang disarankan adalah menjaga jarak bukan meniadakan interaksi sosial dengan orang lain yang tidak manusiawi. Sehingga pada akhirnya bukan ada atau tidaknya corona disini, tetapi ada atau tidaknya manusia disini. Manusia yang baik adalah manusia yang dapat menghadirkan rasa aman bagi manusia lainnya. Manusia yang memberikan kebermanfaatan, bukan malah berpotensi mencelakakan. Dan menjadi baik itu mudah. Terapkan protokol kesehatan. Sesederhana itu. Sehingga ada atau tidaknya corona tak menjadi pembatas untuk menunaikan hak dan kewajiban sebagai manusia untuk saling menjaga. Semoga Allah SWT senantiasa menjaga kita semua.

Tidak sepatutnya seseorang merasa aman tentang dua hal: kesehatan dan kekayaan
(Ali bin Abi Thalib)